Utama > Uncategorized > SIRAH : Saki Baki Agama Hanif Dalam Jahiliyyah Arab

SIRAH : Saki Baki Agama Hanif Dalam Jahiliyyah Arab


PERKEMBANGAN sejarah Arab dari mula hingga akhirnya adalah dalam pangkuan agama Hanif yang lapang dan muda, agama yang diutuskan bapa para Nabi, iaitu Ibrahim as.

Bangsa Arab ini sudah pernah dilimpahi akidah tauhid, pernah disuluhi cahaya hidayah dan iman, tapi kemudiannya mereka menjauhi agama yang benar itu sedikit demi sedikit dengan berlalunya zaman berkurun-kurun lamanya.

Maka keadaan bertukar di mana kegelapan syirik dan pemikiran sesat serta kejahilan yang laksana banjir telah menenggelamkan mereka.

Disampin itu, mereka tetap juga mengekalkan saki baki petunjuk yang benar dari prinsip-prinsip yang tulen yang telah lama tersembunyi dalam perjalanan yang lambat bersama sejarah mereka semakin lemah bersama zaman, semakin kurang para pendokongnya dari tahun ke tahun.

Akan tetapi, manakala bersinar obor agama Hanif dengan kebangkitan Khatamul Anbiyak Muhammad saw tibanya wahyu Ilahi ke setiap yang telah menjadi tebal dengan kesesatan dan kegelapan dalam jangka masa yang panjang itu, maka semuanya itu telah dihapuskan oleh wahyu, diteranginya semula tempat itu dengan suluhan iman dan tauhid dengan prinsip-prinsip keadilan dan kebenaran, tibanya wahyu Ilahi kepada saki baki tersebut yang telah begitu lama dilalui oleh kehidupan bangsa Arab, mengubahkan kehidupan mereka ke tempat pancaran agama yang diutuskan Ibrahim as untuknya, ditetapkan kembali syariah-syariah Ilahiyyah serta diperbaharui dakwah untuk itu.

Tidak ragu-ragu bahawa adalah menjadi perkataan yang tidak dikehendaki kalau kita perkatakan juga perkara-perkara sudah dikenali dan diketahui oleh orang yang telah membaca dan meneliti sejarah pastinya itu merupakan suatu yang tetap dalam batin orang-orang yang telah mempelajari Islam.

Bukanlah kita berhajat hendak menghabiskan banyak masa pada zaman ini dalam menjelaskan apa yang telah jelas iaitu setelah kita melihat dengan mata kepala kita bagaimana sesetengah manusia dapat ditundukkan ‘itikad mereka semata-mata kerana keinginan dan kegemaran yang ada dalam diri-diri mereka.

Ya, memang ada jenis manusia seperti itu yang hidup di dunia ini, mereka ini tidak pernah ambil kisah bahawa akal mereka telah dibelenggu seketat-ketatnya dengan rantai penghambaan, otak pemikiran mereka dijajah dan diperhambakan.

Betapa besarnya perbezaan antara bahawa iradah kemahuan anda ada di belakang akidah anda dengan adanya akidah di belakang iradah kemahuan anda, betapa jauhnya beza antara keduanya di segi ketinggian dengan kerendahan antara kemuliaan dan kehinaan.

Apa yang kita katakan tadi adalah jelas dengan bukti dan keterangannya, betapa kedapatan manusia-manusi yang berkata -Bahawa sejak zaman Jahiliyyah – di masa hampir dengan kebangkitan Nabi saw, sudah ada kesedaran untuk kembali ke jalan yang betul yang layak diikutinya, lalu pemikiran orang-orang Arab pun mula memberontak terhadap syirik dan penyembahan berhala dan seumpamanya yang berupa dongengan-dongengan jahiliyyah dan kemuncak kesedara dan pemberontakan pemikiran itu muncul menjadi kenyataan dengan kebangkitan Nabi dan dakwahnya dalam bentuk dan rupa baru.

Sedangkan konsep dakwah itu seperti yang jelas kepada anda. Bahawa sejarah perkembangan jahilliyyah adalah semakin meningkat penguasaannya ke atas hak-haka tauhid dan nur hidayah, ini berlaku dalam edaran zaman yang begitu panjang.

Atau ertinya semakin jauh mereka dari zaman Ibrahim melalui sekian kurun semakin hampir kembali kepada prinsip-prinsip agama Ibrahim dan dakwahnya hingga sampailah kehampiran itu ke tahap yang terakhir iaitu saat-saat kebangkitan Muhammad saw.

Adakah begitu ukiran sejarah, atau ukiran tepat dari sejarah adalah pada keseluruhannya sebalik itu, kenyataan sejarahnya begitu mudah difahamkan semudah menyebut ‘Lif dan Ba’nya yang begitu jelas difahamkan.

Setiap pengkaji dan penyelidik sejarah yang bebas, tahu bahawa zaman di mana Muhammad saw adalah zaman Jahiliyyah yang paling jauh dari hidayah atau petunjuk Nabi kalau dibandingkan dengan semua zaman dan saki baki runtuhan yang ada pada orang Arab ketika kebangkitan Nabi saw itu sebenarnya saki baki petunjuk dan prinsip agama Hanif.

Ia dapat dilihat pada imbasan-imbasan dalam upacara yang telah ditetapkan oleh Islam. Saki baki runtuhan itu kegara sekali kerana sejak sekian kurun tidak sampai sepuluh peratus yang tinggal.

Kalau itu dijadikan panduan oleh golongan manusia yang menganggapnya seperti di atas terhadap konsep Nubuwwah atau kebangkita Nabi itu sepatutnya sudah berada atau sudah dibangkitkan Nabi saw beberapa kurun atau beberapa generasi sebelumnya.

Bersambung…

Sumber : Sirah Ramadhan Al-Buthi

Advertisements
Kategori:Uncategorized Tag:
  1. Tiada komen.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: