Utama > Uncategorized > Feqah : Bersuci

Feqah : Bersuci


BERSUCI  terdiri  dari  dua  macam:  suci  dari  hadats  dan  suci  dari  najis.  

Bersuci untuk  menghilangkan  najis  tidak  menghendaki  niat.  Sedangkan  bersuci  untuk menghilangkan  hadats,  seperti  wudlu,  mandi  besar,  dan  tayammum  harus menyertakan  niat,  yakni  tidak  sah  tanpa  niat. 

Sabda  Rasulullah  saw.: “Sesungguhnya  amalan-amalan  itu  dengan  niat.  Dan  sesungguhnya  bagi  setiap  orang tergantung  niatnya”. 

Yang  dimaksud  amalan-amalan  di  sini  adalah  segala  bentuk  ibadah  dan bukan   muamalah,   sebab   muamalah   merupakan   aktifitas   yang   berupa percakapan  bukan  perbuatan.  

Sementara  bersuci  untuk  menghilangkan  hadats menghendaki  aktifitas  yang  berupa  tindakan  fisik,  sehingga  tidak  akan  sah tanpa   menyertakan   niat.   

Maka   dengan   demikian,   niat   bersuci     untuk menghilangkan   hadats   hukumnya  wajib  sama  halnya  dengan  niat  untuk mendirikan  shalat.  

Kepada  yang  bersangkutan  haruslah  menyertakan  niat  di dalam  hatinya,  karena  niat  merupakan  tujuan. 

Ungkapan  niat  ini  hendaknya ditentukan   untuk   menghilangkan   hadats   ayau   untuk  bersuci  dari   hadats. 

Kepadanya  diperbolehkan  menyatakan  niat  tersebut  dengan  salah  satunya, sebab   dengan   itu   berarti   ia   telah   niat   untuk   yang   dimaksud,   yakni menghilangkan  hadats.  

Akan  tetapi  yang  lebih  afdhal,  hendaklah  ia  menyatakan niat  sejak  mula  pertama  mengambil  air  wudlu  sampai  berakhir  sehingga  selama 8 berwudlu  ia  menyertakan  niat.  

Sedangkan  fardhunya  adalah  ketika  mula pertama  mencuci  muka,  dengan  alasan  sebab  muka  adalah  sebagai  anggota wudlu  yang  pertama  dari  seluruh  rangkaian  fardhu  wudlu.  

Maka  dengan demikian,  niat  nersuci  untuk  menghilangkan  hadats  hukumnya  wajib,  sama hanlnya  dengan  niat  untuk  mendirikan  shalat.  Kepada  yang  bersangkutan haruslah  menyertakan  niat  dalam  hatinya,  karena  niat  merupakan  tujuan. 

Ungkapan  niat  ini  hendaknya  ditentukan  untuk  menghilangkan  hadats  atau bersuci  dari  hadats.  

Kepadanya  diperbolehkan  menyatakan  niat  tersebut  dengan salah  satunya,  sebab  dengan  itu  berarti  ia  telah  niat  untuk  yang  dimaksud,  yakni menghilangkan  hadats.  

Akan  tetapi  yang  lebih  afdhal,  hendaklah  ia  menyatakan niat  sejak  mula  pertama  mengambil  air  wudlu  sampai  berakhir  sehingga  selama berwudlu  ia  menyertakan  niat.  

Sedangkan  fardhunya  adalah  ketika  mula pertama  mencuci  muka,  dengan  alasan  sebab  muka  adalah  sebagai  anggota wudlu  yang  pertama  dari  seluruh  rangkaian  fardhu  wudlu.

Bersambung …

Oleh : Ali Raghib

Kategori:Uncategorized Tag:
  1. Tiada komen.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: