Arkib

Archive for Oktober 10, 2017

Personaliti : Said bin Amir al Juhaimi

Oktober 10, 2017 Tinggalkan komen

​“BEBASKAN  dirimu  daripadanya!  “  kata  isteri  Sa’id  memberi  semangat,  tanpa  mengetahui perihal  adanya  pundi  pundi  uang  yang  dikirimkan  Khalifah  ‘Umar  untuk  pri  badi  suaminya. 

“Mahukah  Engkau  menolongku  berbuat  demikian?”  tanya  Sa  ‘id.

 ‘Tentu…;!  “jawab  isterinya  bersemangat. Maka  Sa’id  mengambil  pundi-pundi  uang  itu,  lalu  disuruhnya  isterinya  membagi-bagi   kepada  fakir  miskin. 

Tidak  berapa  lama  kemudian,  Khalifah  ‘Umar  berkunjung  ke  Syria,  mengininspeksi pemerintahan  di  sana.  Dalam  kunjungannya  itu  beliau.  menyempatkan  diri  singgah  di  Himsh Kota  Himsh  pada  masa  itu  dinamai  orang  pula  “Kuwaifah  (Kufah  kedil)”,  kerana  rakyat  nya sering  melapor  kepada  pemerintah  pusat  dengan  ke1emahan-kelemahan  Gubernur  mereka, persis  seperti  kelakuan  masyarakat  Kufah. 

Tatkala  Khalifah  singgah  di  sana,  rakyat  mengeluelukan  beliau,  mengucapkan  Selamat Datang. Khalifah  bertanya  kepada  rakyat,  “Bagaimana  penilaian  Saudara-Saudara  terhadap kebijakan  Gubernur. “Ada  empat  macam  kelemahan  yang  hendak  kami  laporkan  kepada  Khalifah,”  jawab rakyat. “Saya  akan  pertemukan  kalian  dengan  Gubernur  kalian,”  jawab  Khalifah  ‘Umar  sambil mendo’a:  

“Semoga  sangka  baik  saya  selama  ini  kepada  Sa’id  bin  ‘Amir  tidak  salah.” Maka  tatkala  semua  pihak—iaitu  Gubernur  dan  masyarakat—telah  lengkap  berada  di hadapan  Khalifah,  beliau  bertanya  kepada  rakyat,  

“Bagaimana  laporan  sau  dara-saudara  tentang kebijakan  Gubernur  Saudara-sau  dara?” Pertanyaan  Khalifah  dijawab  oleh  seorang  Juru  Bicara. Pertama:  Gubernur  selalu  tiba  di  tempat  tugas  setelah  matahari  tinggi. “Bagaimana  tanggapan  Anda  mengenai  lapor’an  rakyat  Anda  itu,  hai  Sa  ‘id?”  tanya Khalifah. Gubernur  Sa’id  bin  ‘Amir  Al-Jumahy  diam  sejenak.  

Kemudian  dia  berkata: “Sesungguhnya  saya  keberatan  menanggapinya.  Tetapi  apa  boleh  buat..  Keluarga  saya  ti  dak mempunyai  pembantu.  

Kerana  itu  tiap  pagi  saya  terpaksa  turun  tangan  membuat  adonan  roti lebih  dahulu  untuk  mereka.  Sesudah  adonan  itu  asam  (siap  untuk  dimasak),  barulah  saya  buat roti.  Kemudian  saya  berwudhu’.  Sesudah  itu  barulah  saya  berangkat  ke  tempat  tugas  untuk melayani  masyarakat.” 

“Apa  lagi  laporan  Saudara-saudara?”  tanya  Khalifah  kepada  hadirin. Kedua,  Gubernur  tidak  bersedia  melayani  kami  pada  malam  hari.” “Bagaimana  pula  tanggapan  Anda  mengenai  itu,  hai  Sa’id?”  tanya  khalifah. 

“  Ini  sesungguhnya  lebih  berat  bagi  saya  menanggapinya,  terutama  di  hadapan  umum seperti  ini,”  kata  Sa  ‘id.  “Saya  telah  membagi  waktu  saya,  siang  hari  untuk  melayani  masyarakat, malam  hari  untuk  bertaqarrub  (mendekatkan  diri)  kepada  Allah,”  lanjut  Sa  ‘id “Apa  lagi,”  tanya  Khalifah  kepada  hadirin. Ketiga:  Gubernur  tidak  masuk  kantor  sehari  penuh  dalam  sebulan. 

Bersambung …

Kategori:Uncategorized Tag: