Arkib

Posts Tagged ‘Feqah’

Feqah : Bersuci

Oktober 8, 2017 Tinggalkan komen

BERSUCI  terdiri  dari  dua  macam:  suci  dari  hadats  dan  suci  dari  najis.  

Bersuci untuk  menghilangkan  najis  tidak  menghendaki  niat.  Sedangkan  bersuci  untuk menghilangkan  hadats,  seperti  wudlu,  mandi  besar,  dan  tayammum  harus menyertakan  niat,  yakni  tidak  sah  tanpa  niat. 

Sabda  Rasulullah  saw.: “Sesungguhnya  amalan-amalan  itu  dengan  niat.  Dan  sesungguhnya  bagi  setiap  orang tergantung  niatnya”. 

Yang  dimaksud  amalan-amalan  di  sini  adalah  segala  bentuk  ibadah  dan bukan   muamalah,   sebab   muamalah   merupakan   aktifitas   yang   berupa percakapan  bukan  perbuatan.  

Sementara  bersuci  untuk  menghilangkan  hadats menghendaki  aktifitas  yang  berupa  tindakan  fisik,  sehingga  tidak  akan  sah tanpa   menyertakan   niat.   

Maka   dengan   demikian,   niat   bersuci     untuk menghilangkan   hadats   hukumnya  wajib  sama  halnya  dengan  niat  untuk mendirikan  shalat.  

Kepada  yang  bersangkutan  haruslah  menyertakan  niat  di dalam  hatinya,  karena  niat  merupakan  tujuan. 

Ungkapan  niat  ini  hendaknya ditentukan   untuk   menghilangkan   hadats   ayau   untuk  bersuci  dari   hadats. 

Kepadanya  diperbolehkan  menyatakan  niat  tersebut  dengan  salah  satunya, sebab   dengan   itu   berarti   ia   telah   niat   untuk   yang   dimaksud,   yakni menghilangkan  hadats.  

Akan  tetapi  yang  lebih  afdhal,  hendaklah  ia  menyatakan niat  sejak  mula  pertama  mengambil  air  wudlu  sampai  berakhir  sehingga  selama 8 berwudlu  ia  menyertakan  niat.  

Sedangkan  fardhunya  adalah  ketika  mula pertama  mencuci  muka,  dengan  alasan  sebab  muka  adalah  sebagai  anggota wudlu  yang  pertama  dari  seluruh  rangkaian  fardhu  wudlu.  

Maka  dengan demikian,  niat  nersuci  untuk  menghilangkan  hadats  hukumnya  wajib,  sama hanlnya  dengan  niat  untuk  mendirikan  shalat.  Kepada  yang  bersangkutan haruslah  menyertakan  niat  dalam  hatinya,  karena  niat  merupakan  tujuan. 

Ungkapan  niat  ini  hendaknya  ditentukan  untuk  menghilangkan  hadats  atau bersuci  dari  hadats.  

Kepadanya  diperbolehkan  menyatakan  niat  tersebut  dengan salah  satunya,  sebab  dengan  itu  berarti  ia  telah  niat  untuk  yang  dimaksud,  yakni menghilangkan  hadats.  

Akan  tetapi  yang  lebih  afdhal,  hendaklah  ia  menyatakan niat  sejak  mula  pertama  mengambil  air  wudlu  sampai  berakhir  sehingga  selama berwudlu  ia  menyertakan  niat.  

Sedangkan  fardhunya  adalah  ketika  mula pertama  mencuci  muka,  dengan  alasan  sebab  muka  adalah  sebagai  anggota wudlu  yang  pertama  dari  seluruh  rangkaian  fardhu  wudlu.

Bersambung …

Oleh : Ali Raghib

Kategori:Uncategorized Tag:

Feqah : Sisa makanan dan minuman binatang

Oktober 3, 2017 Tinggalkan komen

SISA  makanan  dan  minuman  binatang  adalah  suci.  Ketetapan  ini  bersifat umum  pada  semua  binatang,  baik  sisa  makanan  dan  minuman  kucing  maupun binatang  yang  lain.  

Semua  binatang:  kuda,  keledai,  binatang  buas,  tikus,  ular, dan  seluruh  binatang  yang  memakan  dagingnya  atau  tidak,  sisa  makanannya dan  minumannya  adalah  suci.  

Begitu  pula  peluh  dan  air  liurnya  dengan  tidak makruh.  Dalam  hadits  yang  diriwayatkan  dari  Jabir  dikemukankan: “Sesungguhnya  Nabi  saw.  pernah  ditanya:  Apakah  kami  boleh  wudlu  dengan  air  sisa keledai?  Beliau  menjawab:  Ya,  begitu  juga  dengan  (air)  sisa  binatang  buas”. 

Namun  dikecualikan  dari  semua  bintang  tersebut,  anjing  dan  babi, bahwa  keduanya  najis. Sabda  Rasulullah  saw.  : “Bilamana  anjing  menjilat  perkakas  salah  seorang  di  antara  kalian,  maka  cucilah perkakas  itu  tujuh  laki”. Dalam  sebuah  riwayat  dikemukakan  pula: “Maka  tumpahkanlah,  kemudian  cucilah  tujuh  kali”.

Perintah  agar  ditumpahkan  dan  dicuci  adalah  sebagai  dalil,  bahwa  anjing adalah  binatang  najis. Pada  dasarnya  air  itu  adalah  suci  dan  begitu  juga  sisa  makanan  dan minuman  binatang. 

 Dengan  demikian,  tidak  bisa  diterima  bahwa  suatu  air dinyatakan  najis  karena  oleh  seseorang  dianggap  najis.  Akan  tetapi  tidak  boleh tidak  yang  bersangkutan  harus  benar-benar  terlebih  dahulu  mengetahui;  najis apa  yang  telah  jatuh  ke  dalam  air  tersebut?  

Bilamana  dinyatakan,  bahea  air  ini terkena  najis  maka  berita  itu  jangan  begitu  saja  diterima,  sehingga  tamapak  jelas; najis  apakah  yang  telah  jatuh  ke  dalamnya.  

Langkah  ini  harus  ditempuh,  karena bisa  jadi  orang  yang  memberitakan  air  itu  najis  disebabkan  ia  melihat  binatang buas  menjilatnya.  Barulah  berita  diterima,  jika  tampak  jelas  bahwa  benda  najis benar-benar  yakin  terhadap  kesucian  suatu  air  atau  meragukannya,  maka  ia diperbolehkan  wudlu  dengannya  karena  pada  dasarnya  air  itu  dianggap  suci. 

Bilamana  ia  benar-benar  yakin  tentang    najisnya  air  itu  atau  meragukan kesuciannya,  maka  dia  tidak  diperbolehkan  wudlu  dengannya  karena  pada dasarnya   air   itu   dianggap   najis.   

Kemudian   jika   aia   tidak   yakin   atas ketidaksucian   dan  ketidaknajisan  suatu  air,  maka  berwudlulah  dengannya karena  pada  dasarnya  air  itu  dianggap  suci.
Bersambung …

Oleh Ali Raghib

Kategori:Uncategorized Tag:

​Feqah : Air Musta’mal

Oktober 2, 2017 Tinggalkan komen

AIR  musta’mal  (air  bekas  pakai)  terbagi  dua,  yakni  air  musta’mal  untuk menghilangkan   hadts   dan  air  musta’mal  untuk  menghilangkan  najis.  

Air musta’mal  untuk  menghilangkan  hadats  –seperti  wudlu  atau  mandi  besar— tetap   suci,   tidak   menjadi   najis,  

sebagaimana   diriwayatkan   dari   Jabir   bin Abdullah: “Bahwasanya  Rasulullah  saw.  datang  menjenguk  aku  ketika  aku  sakit.  Kemudian  beliau wudlu  dan  menuangkan  air  bekas  wudlanya  kepadaku”. 

Maka  berdasarkan  hadits  ini,  air  musta’mal  tetap  suci,  namun  demikian tidak  mensucikan.  sehingga  tidak    boleh  dipergunakan  untuk  menghilangkan hadats.  

Dalam  sebuah  riwayat  dari  Abu  Hurairah,  sesungguhnya  Nabi  saw. bersabda: “  Sungguh,  hendaknya  salah  seorang  di  antara  kalian  tidak  sampai  mandi  (bersuci) dalam  air  menggenang  sedang  ia  junub.  Kemudian  mereka  (para  sahabat)  bertanya: Wahai   Abu   Hurairah,   bagaimana   beliau   saw   berbuat?   Dia   menjawab:   Beliau mengaisnya”. Dalam  hadits  yang  diriwayatkan  oleh  Muslim  dikemukakan: “Sesungguhnya  Nabi  saw.  menyapu  kepalanya  dengan  air  bukan  air  sisa  mencuci  kedua tangannya”.

 Selanjutnya  At-Tirmidzi  meriwayatkan: “Sesungguhnya  Nabi  saw.  mengambil  air  baru  untuk  menyapu  kepalanya”. Begitu  pula  At-Tarmidzi  dan  Ath-Thabrani  mengemukakan  hadits  yang diriwayatkan  dari  Bin  Jariah  dengan  ungkapan: “Ambillah  untuk  (menyapu)  kepala,  air  baru”. 

Larangan   Rasulullah   saw.   bersuci   dalam   air   menggenang   adalah merupakan  dalil,  sesungguhnya  air  musta’mal  telah  keluar  dari  statusnya sebagai  sarana  untuk  bersuci,  sebab  larangan  di  sini  semata-mata  mandi,  begitu juga   hukum  wudlu  sama  dengan  hukum  mandi.  

Kemudian  daripada  itu, sesungguhnya  perintah  beliau  agar  mengambil  air  baru  untuk  menyapu  kepala merupakan  dalil  bahwa  air  pertama  adalah  air  musta’mal  yang  tidak  lag  bisa dipergunakan  untuk  bersuci.    

Namun  ini  semua  dengan  catatan,  bila  ternyata kadar  air  tersebut  kurang  dari  dua  kulah.  Sedangkan  ketika  kadar  air  tersebut mencapai  dua  kulah  atau  lebih,  maka  hilanglah  statusnya  sebagai  air  musta’mal karena  kadar  air  yang  mencapai  dua  kulah  atau  lebih  tidak  tercemar  ,  sehingga untuk  tidak  dikategorikan  musta’mal  bagi  air  tersebut  lebih  utama.  

Tentang  air musta’mal   yang   telah   dipergunakan   untuk   menghilangkan   najis,   maka hendaknya  diperhatikan:  Bila  air  itu  terpisah  dari  dari  tempatnya  dan  berubah, maka  air  ini  menjadi  najis.  Sedangkan  bilamana  air  terpisah  dari  tempatnya  dan tidak  berubah.  Maka  hendaknya  diperhatikan:  Jika  air  tersebut  terpisah  dari tempatnya  najis,  najis  pulalah  air  itu  dan  jika  air  tersebut  terpisah  namun tempatnya  suci,  maka  air  ini  tetap  suci.

Bersambung …
Oleh Ali Raghib

Kategori:Uncategorized Tag: